Krisis COVID Eropa lubang yang divaksinasi melawan yang tidak divaksinasi
News

Krisis COVID Eropa lubang yang divaksinasi melawan yang tidak divaksinasi

BRUSSELS – Ini seharusnya menjadi Natal di Eropa di mana keluarga dan teman dapat sekali lagi merangkul perayaan liburan dan satu sama lain. Sebaliknya, benua itu adalah pusat global pandemi COVID-19 ketika kasus-kasus melonjak ke tingkat rekor di banyak negara.

Dengan infeksi yang melonjak lagi meskipun hampir dua tahun pembatasan, krisis kesehatan semakin mengadu warga dengan warga – yang divaksinasi melawan yang tidak divaksinasi.

Pemerintah yang putus asa untuk melindungi sistem perawatan kesehatan yang terbebani memberlakukan aturan yang membatasi pilihan bagi mereka yang tidak divaksinasi dengan harapan bahwa hal itu akan menaikkan tingkat vaksinasi.

Austria pada hari Jumat melangkah lebih jauh, membuat vaksinasi wajib pada 1 Februari.

“Untuk waktu yang lama, mungkin terlalu lama, saya dan yang lain berpikir bahwa pasti mungkin untuk meyakinkan orang-orang di Austria, untuk meyakinkan mereka agar divaksinasi secara sukarela,” kata Kanselir Austria Alexander Schallenberg.

Iklan

Dia menyebut langkah itu “satu-satunya cara kami untuk keluar dari lingkaran setan gelombang virus dan diskusi kuncian ini untuk selamanya.”

Sementara Austria sejauh ini berdiri sendiri di Uni Eropa dalam membuat vaksinasi wajib, semakin banyak pemerintah yang menekan.

Mulai Senin, Slovakia melarang orang yang belum divaksinasi dari semua toko dan pusat perbelanjaan yang tidak penting. Mereka juga tidak akan diizinkan menghadiri acara atau pertemuan publik apa pun dan akan diminta untuk melakukan tes dua kali seminggu hanya untuk pergi bekerja.

“Merry Christmas tidak berarti Natal tanpa COVID-19,” Perdana Menteri Eduard Heger memperingatkan. “Agar itu terjadi, Slovakia perlu memiliki tingkat vaksinasi yang sama sekali berbeda.”

Dia menyebut langkah-langkah itu sebagai “penguncian untuk yang tidak divaksinasi.”

Slovakia, di mana hanya 45,3% dari 5,5 juta populasi yang divaksinasi penuh, melaporkan rekor 8.342 kasus virus baru pada hari Selasa.

Bukan hanya negara-negara Eropa tengah dan timur yang menderita lagi. Negara-negara kaya di barat juga terkena pukulan keras dan memberlakukan pembatasan pada populasi mereka sekali lagi.

Iklan

“Ini benar-benar, waktu untuk mengambil tindakan,” kata Kanselir Jerman Angela Merkel. Dengan tingkat vaksinasi 67,5%, negaranya sekarang mempertimbangkan vaksinasi wajib bagi banyak profesional kesehatan.

“Seluruh Jerman adalah satu wabah besar,” Lothar Wieler, kepala badan pengendalian penyakit Jerman, mengatakan kepada wartawan Jumat. “Ini adalah keadaan darurat nasional. Kita perlu menarik rem darurat.”

Yunani juga menargetkan yang tidak divaksinasi. Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengumumkan serangkaian pembatasan baru Kamis malam untuk yang tidak divaksinasi, menjauhkan mereka dari tempat-tempat termasuk bar, restoran, bioskop, teater, museum dan pusat kebugaran, bahkan jika mereka telah dites negatif.

“Ini adalah tindakan perlindungan langsung dan, tentu saja, dorongan tidak langsung untuk divaksinasi,” kata Mitsotakis.

Pembatasan membuat marah Clare Daly, seorang legislator Uni Eropa Irlandia yang merupakan anggota komite kebebasan sipil dan keadilan parlemen Eropa. Dia berpendapat bahwa negara-negara menginjak-injak hak individu.

Iklan

“Dalam sejumlah kasus, negara-negara anggota mengecualikan orang-orang dari kemampuan mereka untuk pergi bekerja,” kata Daly, menyebut pembatasan Austria pada yang tidak divaksinasi yang mendahului keputusannya Jumat untuk memberlakukan penguncian penuh “skenario yang menakutkan.”

Bahkan di Irlandia, di mana 75,9% dari populasi divaksinasi lengkap, dia merasakan reaksi terhadap ketidaksepakatan.

“Hampir ada semacam pidato kebencian yang dicambuk terhadap yang tidak divaksinasi,” katanya.

Dunia telah memiliki sejarah vaksin wajib di banyak negara untuk penyakit seperti cacar dan polio. Namun, meskipun jumlah kematian COVID-19 global melebihi 5 juta, meskipun ada banyak bukti medis bahwa vaksin sangat melindungi terhadap kematian atau penyakit serius dari COVID-19 dan memperlambat penyebaran pandemi, penentangan terhadap vaksinasi tetap kuat di antara sebagian populasi.

Sekitar 10.000 orang, meneriakkan “kebebasan, kebebasan,” berkumpul di Praha minggu ini untuk memprotes pembatasan pemerintah Ceko yang diberlakukan pada mereka yang tidak divaksinasi.

Iklan

“Tidak ada kebebasan individu yang mutlak,” balas Profesor Paul De Grauwe dari London School of Economics. “Kebebasan untuk tidak divaksinasi perlu dibatasi untuk menjamin kebebasan orang lain untuk menikmati kesehatan yang baik,” tulisnya untuk kelompok pemikir liberal Liberales.

Prinsip itu sekarang membuat teman menjauh dari satu sama lain dan memisahkan keluarga di negara-negara Eropa.

Birgitte Schoenmakers, seorang dokter umum dan profesor di Universitas Leuven, melihatnya hampir setiap hari.

“Itu telah berubah menjadi pertempuran antara orang-orang,” katanya.

Dia melihat konflik politik yang dipicu oleh orang-orang yang dengan sengaja menyebarkan teori konspirasi, tetapi juga cerita yang sangat manusiawi. Salah satu pasiennya telah dikunci dari rumah orang tuanya karena dia takut divaksinasi.

Schoemakers mengatakan bahwa sementara pihak berwenang telah lama menolak gagasan vaksinasi wajib, varian delta yang sangat menular berubah pikiran.

Iklan

“Untuk memutar balik ini sangat sulit,” katanya.

Meningkatnya infeksi dan langkah-langkah untuk mengendalikannya digabungkan untuk mengantarkan musim liburan suram kedua berturut-turut di Eropa.

Leuven telah membatalkan pasar Natalnya, sementara di dekat Brussel sebuah pohon Natal setinggi 60 kaki ditempatkan di pusat kota Grand Place yang menakjubkan pada hari Kamis, tetapi keputusan apakah pasar perayaan ibukota Belgia dapat dilanjutkan akan tergantung pada perkembangan lonjakan virus.

Paul Vierendeels, yang menyumbangkan pohon itu, berharap untuk kembali ke kemiripan Natal tradisional.

“Kami senang melihat mereka berusaha memasang pohon, menghiasnya. Ini adalah sebuah permulaan,” katanya. “Setelah hampir dua tahun yang sulit, saya pikir itu adalah hal yang baik bahwa beberapa hal, yang lebih normal dalam hidup, terjadi lagi.”

___

Ikuti semua cerita AP tentang pandemi di https://apnews.com/hub/coronavirus-pandemic.

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : data sidney